Globalisasi


Rangkuman ditulis oleh

Ahmad Rofai

Gestivia hakim

Silvi Permatasari

Windy Setio Rahayu


 

PENDAHULUAN

Globalisasi merupakan sebuah proses yang mana setiap orang saling terhubung dalam suatu tempat, institusi dan kejadian di seluruh dunia. Globalisasi meningkatkan kecenderungan dunia untuk menjadi kesatuan jaringan dari aliran uang, gagasan, orang- orang, dan banyak hal. Globalisasi distribusi  dan interaksi di seluruh dunia dari ekonomi, politik, dan proses kebudayaan, Tetapi proses ini membuat perbedaan dalam sirkuit hubungan. Terdapat tiga proses yang dibentuk oleh globalisasi : ekonomi, politik, dan kebudayaan. Globalisasi seringkali diasumsikan sebagai proses yang memerlukan ekonomi global, pemerintahan  global, dan budaya global. 

(Chapter One)

The Dialetics of Globalization

Globalisasi adalah salah satu yang telah membuat jalan dari suatu tempat di dalam akademi tersebut beredar di ranah publik komentar, koran, laporan, dokumenter TV, pidato politik, dan diskusi publik. Hal ini mewakili banyak pihak yang berbeda. Globalisasi sendiri pun telah menjadi suatu arti dan mewakili hal tertentu dan untuk membangkitkan respon yang bervariasi. Kata ini digunakan untuk mendeskripsikan homogenitas yang mempunyai arti yang heterogen dan berbagai interpretasi. Globalisasi telah menjadi salah satu dari yang paling kuat dan gagasan yang persuasif untuk menangkap imajinasi kolektif, kadangkala berupa mimpi.

Going global telah menjadi mantra bagi para pelaku bisnis, dan globalisasi juga mengakibatkan terjadinya globaphobia. Globalisasi telah menjadi kajian dalam akademik dan seringkali diperdebatkan. Globalisasi telah meningkat dalam intensitas dan dampak, tetapi menghasilkan perbedaan serta kemiripan. Muncul dengan risiko, tetapi juga dengan peluang. Kekuasaan korporasi adalah global, tapi begitu juga gerakan sosial. Opini konvensional melihat globalisasi sebagai membuat hal yang dimana saja menjadi sama. Globalisasi adalah suatu proses dalam membuat tempat yang berbeda namun sama. Globalisasi membuat tempat yang jauh menjadi dekat. Terdapat dialektika spasial terhadap globalisasi. Di sisi lain, beberapa tempat telah berdekatan dengan ruang yang relatif.

Dengan meningkatkan kompetisi ekonomi dan mobilitas kapital, keluarannya sering meningkatnya pembangunan yang tidak merata, dan juga terjadinya perbedaan spasial dibandingkan homogenisasi. Dunia pun semakin terhubung, tetapi dunia tidak membutuhkan suatu keadaan yang mirip.

Ibukota pun mempunyai arus yang cepat, biaya transportasi pun menurun dan munculnya komunikasi elektronik telah mendorong beberapa analis untuk menulis berakhirnya ruang geografi. Tetapi dalam dunia yang kompetitif, perbedaan kecil dalam ruang relatif menjadi lebih penting.  Banyak literatur mengenai globalisasi memiliki rasa ingin tahu ahistoris, dan pendekatan aspatial. Ruang dan waktu adalah pusat dimana globalisasi didasari. Globalisasi bukanlah yang fenomena menambatkan, namun didasarkan pada ruang dan waktu.

Defining Globalization

Globalisasi adalah proses yang menghubungkan orang- orang tempat, institusi dan kejadian di seluruh dunia. Globalisasi meningkatkan kecenderungan untuk dunia untuk menjadi kesatuan jaringan dari aliran uang, gagasan, orang- orang, dan banyak hal. Globalisasi distribusi  dan interaksi di seluruh dunia dari ekonomi, politik, dan proses kebudayaan, Tetapi proses ini membuat perbedaan dalam sirkuit hubungan. Terdapat tiga proses yang dibentuk oleh globalisasi : ekonomi, politik, dan kebudayaan. Globalisasi seringkali diasumsikan sebagai proses yang memerlukan ekonomi global, pemerintahan  global, dan budaya global.

Ekonomi global telah menjadi matang sejak 500 tahun yang lalu. Arus di seluruh dunia modal dan tenaga kerja telah menghubungkan tempat dan mengintegrasikan mereka ke dalam ekonomi dunia ejak abad keenam belas. Globalisasi adalah kompresi dunia dengan aliran ini. Mereka telah membawa tingkat yang lebih besar dari saling ketergantungan. Pasar global di bidang keuangan, perdagangan, dan jasa sekarang beroperasi melalui payung regulasi yang tidak begitu banyak yang berpusat pada negara dan berpusat pada pasar. Negara sekarang mempunyai hak yang lebih luas.

Sebuah pemerintahan globa menjadi lebih banyak kemungkinan, setelah runtuhnya blok Soviet. Organisasi internasional pun  meningkat. Sementara rezim keamanan, perdagangan, dan hak asasi manusia telah menjadi jauh lebih menonjol dalam mengatur ruang politik. Globalisasi budaya, dibandingkan dengan versi ekonomi dan politik, adalah arena jauh lebih sulit untuk dibedakan. Globalisasi budaya berlangsung melalui aliran kontinu ide, informasi, komitmen, nilai-nilai, dan selera di seluruh dunia, mereka ditafsirkan, dikonsumsi, dan digunakan dengan cara yang berbeda. Tantangan besar adalah untuk memahami interaksi kompleks antara budaya dan konsumsi ide, tanda-tanda, dan barang-barang material. Jantung budaya melibatkan lampiran ke tempat, bahasa, agama, nilai-nilai, tradisi dan adat istiadat.

Tiga proses globalisasi ekonomi, politik, dan budaya bervariasi dalam intensitas dan kedalaman di seluruh dunia, dan kucing menunjukkan antarmuka istimewa dengan fenomena lokal. Globalisasi ekonomi bergabung dunia dalam serangkaian transaksi ekonomi, tetapi dengan begitu, itu membuat dunia yang berbeda. Globalisasi politik adalah langkah menuju pemerintahan global, namun telah terjadi renasionalisasi negara, sebagai batas-batas nasional menjadi lebih berpori untuk beberapa transaksi tetapi merupakan dinding yang lebih tinggi bagi orang lain. Globalisasi budaya tidak membuat kita lebih sama, namun kedua lebih sama dan berbeda pada saat yang sama.

A Question of Scale

Globalisasi dapat dibandingkan dengan lokalisme dan nasionalisme. Lokal tak lepas keluar dari nasional. Lokal tak lepas keluar dari global baik. Hal ini menggoda untuk melihat sejarah sebagai perkembangan yang mantap dari lokal melalui nasional ke global. Global kemudian menjadi titik akhir sebuah proses peningkatan skala, intensitas dan kecepatan arus yang dimulai lokal dan sekarang global. Dasar teknologi untuk pergeseran ini sering dipromosikan. Global tidak baru-baru ini, dan hubungan antara lokal, nasional global yang lebih tua dan lebih kompleks dari model sederhana ini akan menyarankan. Yang pasti, beberapa telah lebih global daripada yang lain, tapi globalisasi, seperti lokalisme dan nasionalisme, telah menjadi fitur utama dari organisasi spasial sosial untuk setidaknya 500 tahun.

Sebuah pandangan kritis terhadap globalisasi menyatakan bahwa terdapat hubungan yang kompleks antara tiga skala- global, nasional, dan lokal. Lokal bukan hanya penerima pasif dari proses global. Memahami globalisasi hanya mungkin jika kita memberikan perhatian yang lebih besar untuk skala yang sesuai analisis dan mengembangkan rasa yang lebih mendalam dari hubungan sebab akibat yang menghubungkan satu sama lain dari skala.

 Spaces, Places, and the Geographical Fix

Terdapat perasaan commonsense dimana space lebih umum sedangkan place bersifat lebih khusus. Space mempunyai beberapa arti sebagai kata benda berarti interval antara hal-hal; sebagai kata kerja, ruang menyiratkan menempatkan dalam beberapa jenis urutan. Tempat kontras adalah ruang pribadi, ruang yang ditempati. Ada baik sentimen dan kekuatan asosiasi balik frase tersebut. Ruang adalah latar belakang, wadah, tapi ketika berubah menjadi tempat tertentu, tidak netral dengan denyut kekuatan.

Tempat adalah ruang yang terisi. Identitas diri, grup, bangsa terikat dengan ide-ide dan representasi ruang tertentu. Semakin rinci definisi identitas, semakin mereka berhubungan dengan tempat-tempat tertentu. Ruang dan tempat praktik manusia serta bergantian linguistik. Namun, banyak dari kategori spasial yang kita gunakan dalam pidato publik telah menjadi aneh dari dunia. Seksualitas, identitas, pasar, semua kata-kata yang bisa kehilangan rasa ruang dan tempat. Ruang dan tempat yang di bawah-berteori. Kami berutang banyak untuk dia di abad kesembilan belas, yaitu abadnya Marx dan Darwin. Dua pemikir ini berpendapat dengan cara yang berbeda, diprioritaskan waktu selama ruang dan kedua hal ini atas setiap konsepsi tempat. Mereka menulis tentang evolusi, perubahan dan keniscayaan sejarah, namun mereka mengatakan sedikit tentang ruang dan tempat. Lokasi merupakan ruang dan tempat. Lokasi yang memperbaiki geografis proses ekonomi, politik dan budaya di skala lokal, nasional, dan global. Proses globalisasi mengalir masuk dan keluar dari ruang tempat-perhubungan ini dalam berbagai cara.

Definisi yang sangat ruang dan tempat telah kategori stabil, dan ketidakstabilan ini, daripada menunjukkan ketidakjelasan konseptual, merupakan cara penggambaran kita tentang dunia, kesadaran spasial dan sensitivitas tempat kami telah bergeser dan berubah sebagai praktek materi mengubah cara kita melihat dunia dan tempat kita di dalamnya. Dialektika spasial globalisasi adalah pembangunan ruang dan penciptaan tempat. Globalisasi membangun ruang melalui konvergensi ruang-waktu, homogenisasi budaya, globalisasi ekonomi, dan politik (dis) integrasi.

(Chapter two)

What time is this place

Dunia adalah jam yang besar yang ternyata terus pada porosnya sendiri serta bergerak di sekitar matahari. Jika kita mengukur waktu dengan ketika matahari tertinggi di langit, tempat maka berbeda di dunia akan selalu memiliki waktu yang berbeda satu sama lain. Sampai saat ini ada berbagai waktu setempat. Waktu setempat sekarang ketidaknyamanan. Kekhasan tempat sedang kewalahan oleh bentuk baru dari perjalanan yang runtuh ruang-waktu. Grid pengukuran ruang, setidaknya sejak Renaissance, telah lintang dan bujur. Pada tahun 1871 sebuah kongres internasional bertemu di Antwerp dan sepakat bahwa grafik laut membutuhkan prime meridian standar, dan akhirnya mengadopsi sistem baru.

A Global Celebration

Tidak semua negara merayakan, di Pakistan dan Afganistan secara resmi memiliki otoritas untuk menolak selebrasi yang mereka anggap sebagai pesta orang asing. Banyak fundamentalist muslim secara sadar mencari jarak antara diri mereka dengan kegiatan global.

Pelajaran yang adapat diambil adalah mereka mennjukan kepada kita kekuatan signifikansi kacamata global. Mereka membuat kita sadar akan perbedaan pengalaman yang telah dibagi setiap orang didunia dalam merayakan sesuatu yang sama pada waktu yang berbeda. Mereka memunculkan bahwa kejadian global terkonsentrasi pada kota dunia yang besar. Kacamata global yang lain adalah, terdapatnya kesempatan oleh sistem  global metric yang telah berkembang lebih  dari ratusan tahun lalu.

Kebanyakan perubahan lingkungan terjadi atas variasi tumbuhan dan hewan terbubarkan di seluruh dunia. Jembatan pertemuan hemisfer terbagai atas bagian-bagian traksaksi manusia, tumbuhan, hewan dan vurus yang dibuat dalam dunia global. Gobalisasi merupakan proses dimana tempat local bersatu dalam ruangan ekonomi global  dan ekonomi global diartikulasi melalui seriseri tempat yang saling berhubungan. Jalan local dan praktek ditransfer oleh hubugan baru untuk menjaugkan pasar dan pengaruh asing. Jalan local di transformasi oleh penekanan pasar global.

Dalam waktu ini, kita akan sulit mengidetifikasi globalisasi politik, jika dalam konteks beberapi formasi pergerakan pada pemerontahan dunia. Bagaimanapun juga, terdaat pertumbuhan internalisasi negara. Di Eropa,telah muncul kekayaan dunia dan keamanan yang bergantung pada kepemilikan negara lain. Geopolitik global didominasi oleh nasionalisme ekonomi yang membangun merkantilisme, kepercyaan bahwa bisnis negara merupakan mencoba promosi ekonomi, cara terbaik melakukan ini adalah dengan menstimulasi perdagangan asing.

Negara terinternasionalisasi bertujuan untuk meningkatkan perdagangan asing, mengkontrol penangan asing dan perkembangan kolonialisasi, penggambungan wilayah luarnegeri membawa dasar pertumbuhan ekonomi dan pembangunan nasional. Terdapat globalisasi politik, tetapi buka globallisasi kepolitikan, negara tertentu telah terinternasionalisasi, tetapi terdapat juga agen yang todak terinternasionalisasi, persaingan nasional muncul dari perangkat global, tetapi gglobal politik tidak menciptakan pemerintahan global.

Kemerdekaan politik bukan berarti kemetdekaan ekonomi, ini berarti transfer kekuatan politk formal dari mahkota spanyol pada elit local. Ekonomi nasional tetap secara lebih dekat terikat pada pasar eropa atas produk primer dan sumber modal dan barang manufaktur.

The Second Phase of Globalization

Masa kedua globalisasi terjadi pada 1865 sd 1989, ditandai dengan keberlanjutan gloalisasi ekonomi, pertumbuhan internasionalisasi politik dan terbatasnya globalisasi budaya. Periode 1914-45 merupakan keadaan perang dunia, dan depresi ekonomi. Banyak tren globalisasi kembali terjadi setelah periode ini, yang dapat dilihat pada respon atas huru-hara dan disintegrasi ekonomi yang ada. Sistem global tidak adil juga patut. Ini merupakan sistem yang didominasi oleh pedagang, manufacturer, dan investor, satu dimana negara kaya mencari material mentah, pasar, dan kesempatan investasi. Terdapat juga ekpsansi kereta, dan perkapalan untuk mempermudah perpindahan dari satu tempat ke tempat lain.

Ada juga ekspansi dalam pelayaran yang mana banyak digunakan dalam pengiriman bahan makanan dan lain-lain. Selain itu ada juga kerjasama antar negara karena setiap negara membutuhkan barang yang mungkin tidak dimiliki oleh negara tersebut sehingga dibutuhkan pertukaran barang antar negara. Ini sebagai timbal balik dalam permainan geopolitik global. Namun terkadang di beberapa negara ekspansi yang dilakukan terlalu berlebihan sehingga menimbulkan eksploitasi sumber daya alam di negara lain dan melahirkan imperialisme.

J.A Hobson menyatakan bahwa imperialisme adalah rangsangan buatan nasionalisme yang dipengaruhi pada investasi yang berbau profit. Salah satu negara yang menerapkan imperialisme ini adalan Britania. Britania tidak hanya menerapkan impire formal (kontrol politik langsung), namun juga informal yaitu pada wilayah dan ekonomi. Imperialisme adalah tanda dari kegagalan kekuasaan kolonialisasi. Imperialisme juga menandakan kegagalan dari keberhasilan penggabungan ekonomi kedalam pusat metropolitan tanpa pencaplokan langsung. Aneksasi juga bisa terjadi untuk mencegah tindakan lain akan kekuasaan kolonial.

Dari 1865-1914 ada pertumbuhan integrasi ekonomi yang cenderung dipaksakan dan tidak adil dan ini adalah globalisasi yang diberlakukan oleh kekuatan Eropa da US. Namun daripada ekonomi dunia tunggal, itu juga serangkaian globalisasi lokal yang terjadi seperti kekuasaan kolonial yang menyuguhkan jaringan dunianya sendiri. Dalam dunia olahraga pun, peran negara yang berkuasan juga sangat penting. Sehingga pola olahraga dunia biasanya dikembangkan oleh negara-negara yang mempunyai kekuasaan kolonial yang kuat.

Pengalaman dari kolonialisasi memberikan suatu bentuk, rupa, dan makna oleh pusat metropolitan. Produksi ilmu pengetahuan sama seperi proses manufaktur: bahan baku yang dikirim dari pinggiran untuk pekerjaan yang menambah nilai kemudian dikirim kembali ke seluruh dunia. Kekuasaan global dan politik memainkan sebuah peran penting dalam produksi gagasan.

Pusat metropolitan menciptakan sistem ilmu pengetahuan dari prasangka tempat khusus. Antropologi, sosiologi, sejarah, dan ilmu sosial humaniora lainnya dihasilkan dalam konteks sistem imperial kekuasaan. Oleh karenanya imperialisme juga bisa menjadi faktor menyebarnya ilmu pengetahuan yang mana pasti mempunyai tendensi ke peradaban/negara tertentu sebagai pusat ilmu pengetahuan.

Salah satu pusat imperial, dua suara yang sangat berbeda. Satu diantaranya adalah ekspedisi sebuah geopolotik nasional, dan satu lainnya mengarah kepada saling kerjasama internasional. Pada masa tahun 1865-1914 ditandai dengan internasionalisasi politik dimana banyak sekali perteman, konferensi dan konvensi antar negara. Dan disini bisa diketahui bahwa komunikasi global memang sangat penting. Namun pengaturan dalam bentuk kelembagaan masih belum sempurna sehingga masih belum ada standardisasi dalam melakukan internasionalisasi politik.

Dan sekarang semua negara masuk kedalam anggota dari Universal Postal Union. Salah satu contoh yang membuat globalisasi menjadi luar biasa adalah karena komunikasi dan interaksi internasional. The First and Second International, FIFA, the Olympic Games dan Postal Union adalah organisasi internasional yang membangun globalisasi gelombang kedua.

Ada sebuah ketegangan. Internasionalisasi politik tidak hanya mengurangi gesekan nasional, itu bisa membesar-besarkan mereka. globalisasi gelombang kedua mengalami ketidaksinambungan yang besar. Seperti contohnya perang dunia ketiga yang menimbulkan depresi ekonomi. Sehingga UN, World Bank, IMF harus ikut campur dalam mengatasi depresi ekonomi tersebut agar menyeimbangkan lagi kondisi perdangan internasionalnya.

Reglobalizations

Globalisasi gelombang kedua ini ditandai dengan peningkatan dalam dunia ekonomi, politik, dan budaya. Sehingga disini disebut dengan reglobalisasi. Dalam hal ini, globalisasi sudah mengarah ke berbagai bidang dan sektor. Dan perkembangan globalisasi tidak sekeras di gelombang kedua, karena disini menekankan pada keuntungan pada dua negara atau lebih. Dalam hal ini globalisasi bisa berupa perjanjian bilateral atau multilateral. Imperialisme yang didengungkan sudah tidak ada lagi karena hak kebebasan negara-negara diatur dalam perjanjian internasional.

A Glance at Modern European Colonization

Jalur kolonisasi Spanyol di Benua Afrika melalui Kepulauan Canary dan masuk ke wilayah Maroko. Daerah Maroko inilah merupakan daerah terpenting dalam kolonisasi Spanyol di Afrika. Selain melalui kepulauan Maroko, penjelajahan  samudera oleh bangsa Spanyol di Afrika melalui daerah sepanjang Samudera Atlantik dengan rute Benua Amerika, Samudera Pasifik Indonesia, Samudera Hindia, Tanjung Harapan kembali ke Spanyol. Penjelajahan Samudera tersebut dilakukan oleh Magellan 1519-1521 dan Loaisa 1526 yang hanya berakhir di Philipina.

Kolonisasi Spanyol di Benua Afrika tidak begitu berarti, hal ini di karenakan dengan adanya Traktat of Tordesillas (Perjanjian Tordesillas) pada tahun 1494. Perjanjian Todesillasdilatarbelakangi oleh adanya pertentangan antara Portugis dan Spanyol mengenai penguasaan wilayah di “Dunia Baru” setelah penjelajahan samudera bangsa Portugis dan Spanyol. Untuk menyelesaikan masalah tersebut, Paus Alexander VI mengeluarkan “Keputusan Kepausan”. Tanah non-Kristendi sebelah barat garis ini berada di bawah kepemilikan Spanyol dan tanah di sebelah timurdimiliki Portugis. Sehingga dengan perjanjian ini, kolonisasi Spanyol di Benua Afrika tidak begitu penting, dan hingga akhirnya Spanyol menemukan negara baru di Meksiko.

Berdasarkan perjanjian Tordesillas, Portugal mempunyai hak untuk menguasai seluruh wilayah Afrika, akan tetapi Spanyol juga memperoleh daerah koloni di benua Afrika. Bagi Spanyol daerah koloni yang paling berarti terletak di wilayah Maroko, karena di wilayah tersebut terpadat jumlah penduduknya, yaitu sekitar 1 juta orang. Wilayah yang sangat kecil tersebut hanya digunakan sebagai pangkalan militer untuk menjaga kestabilan negeri induk, selain itu wilayah koloni tersebut juga digunakan sebagai basis rute perdagangan antara Eropa dengan koloni Spanyol lainnya di benua Afrika dan Amerika. Kedatangan para koloni di afrika mendapat respon yang berbeda-beda. Begitu  juga terhadap sistem yang di terapkan oleh para koloni di wilayah afrika. Hal ini tentu saja mempengaruhi lama tidaknya kekuasan koloni atas bangsa afrika.

Colonialism: Its Definitions, Objectives, Strategies and Implication

Definition and Objectives

Kolonialisme itu berasal dari kata colunus (colonia) yang berarti suatu usaha untuk dapatmengembangkan kekuasaan suatu negara atau wilayah yang diluar wilayah negara tersebut. Kolonialisme pada umumnya itu bertujuan untuk dapat mencapai dominasi ekonomi dari sumber daya, manusia, serta juga perdagangan di suatu wilayah. Wilayah koloni pada umumnya merupakan daerah-daerah yang kaya akan bahan mentah yang merupakan keperluan dari negara-negara yang melakukan kolonialisme. Adapun Imperialisme adalah suatu usaha memperluas kekuasaan suatu negara atau wilayah untuk dapat menguasai negara lain. Imperialisme tersebut dapat dibagi menjadi 2 (dua) macam, yakni imperialisme kuno dan imperialisme modern. Imperialisme kuno itu berlangsung sebelum revolusi industri serta juga bertujuan untuk dapat mempunyai kekayaan (gold), dan mencapai kejayaan (glory), serta juga menyebarkan agama (gospel). Spanyol serta juga portugis ialah negara yang menjalankan imperialisme kuno. Sementara Inggris adalah negara yang menganut imperialisme modern.

Colonialism: Its Strategies and Implications

Perkembangan globalisasi di dunia tidak lepas dari pengaruh negara Barat. Dimana secara tradisional perkembangan globalisasi dapat ditelusuri melalui jejak-jejak pada jaman kolonisasi di negara Barat. Sedangkan secara eksternal kolonisasi negara Barat tidak dapat diacuhkan, walau pada awalnya melalui kegiatan perdagangan yang masuk ke wilayah Timur dengan misi kebudayaan dan kemanusiaan. Hingga akhirnya misi ini menciptakan kolonisasi intelektual, pembentukan sistem negara-bangsa, dan kontrol Eropa-Amerika dalam ekonomi dan teknologi informasi. Sementara secara modern, globalisasi dapat dilihat berikutnya pada sistem sebuah negara. Konsekuensi yang umum terjadi dari perkembangan globalisasi membuat beberapa kalangan cendikiawan muslim pada akhirnya mulai menerima beberapa ideologi barat, meliputi sekulerisme dan nasionalisme yang terjadi pada saat kaum muslim juga sedang mengalami kolonisasi.

Badan organisasi ataupun agensi seperti GATT, IMF, dan lain sebagainya sebenarnya merupakan sarana yang secara ‘gamblang’ bagi barat untuk lebih mendominasi dunia. Melalui institusi finansial, mereka berharap negara-negara non-barat akan memiliki ketergantungan yang berlebihan terhadap barat, yang pada akhirnya maksud dan tujuan ‘globalisasi’ mereka dapat terlaksana. Maka dari itu, proses kolonisasi sebenarnya masih terus berlanjut hingga pada saat ini, namun dengan kemasan yang lebih apik dan telah berhasil memberikan khayalan-khayalan pada negara-negara yang telah terjerat oleh pihak barat. Sistem kolonial terus tumbuh dan berkembang hingga pengeksploitasian dari bagian besar kemanusiaan oleh kekuatan kolonial Imperialis Barat sulit untuk dideteksi dan dihentikan. Kausar menyatakan bahwa sistem kolonial  sulit untuk dipertahankan jika para aliansi tidak memberikan kesempatan untuk kaum imperialis hingga ke berbagai lapisan masyarakat di dalam koloni. Oleh karena itu strategi populer dari kekuatan kolonial adalah beraliansi dengan beberapa elite dan tokoh kaum pribumi untuk membangun kekuasaannya pada negara jajahannya dengan kepentingan ekonomi dan politik pribadi.

Woodis menegaskan strategi penting yang di adaptasi oleh kaum kolonialis adalah ‘divide et impera’ yang sangat membantu kaum kolonialis membangun dan melanjutkan penjajahan. Ia menegaskan bahwa ‘divide et impera’, adu domba seputar kebangsaan, suku, agama antara satu dengan yang lain menjadi hal yang paling essensi dari kolonialisme. Sangat jelas sistem kolonial memiliki implikasi yang sangat buruk bagi tata kehidupan manusia. Pemanipulasian dan pengeksploitasian oleh penjajah kepada terjajah menyebabkan Negara terjajah semakin ‘tergerogoti’ baik SDA maupun SDM- nya, yang pada akhirnya menguntungkan bagi kaum penjajah dan yang terjajah semakin termarjinalisasikan dan tertindas. Dengan demikian sangat jelas bahwa kolonialisme mempunyai misi dan kepentingan pribadi bukan ‘memberdayakan yang tidak berdaya’, tetapi Imperialisme untuk mengkontrol sebagian besar dunia. Pada kenyataannya, kekuatan kolonial tidak akan pernah memberikan kebebasan kepada koloninya karena kebebasan dan otonomi untuk koloni berarti berakhirnya kerajaan Imperialisme mereka.

PENUTUP

Adapun globalisasi semakin berkembang di dunia tidak lepas dari pengaruh negara Barat. Dimana secara tradisional perkembangan globalisasi dapat ditelusuri melalui jejak-jejak pada jaman kolonisasi di negara Barat. Sedangkan secara eksternal kolonisasi negara Barat tidak dapat diacuhkan, walau pada awalnya melalui kegiatan perdagangan yang masuk ke wilayah Timur dengan misi kebudayaan dan kemanusiaan. Hingga akhirnya misi ini menciptakan kolonisasi intelektual, pembentukan sistem negara-bangsa, dan kontrol Eropa-Amerika dalam ekonomi dan teknologi informasi. Sementara secara modern, globalisasi dapat dilihat berikutnya pada sistem sebuah negara. Konsekuensi yang umum terjadi dari perkembangan globalisasi membuat beberapa kalangan cendikiawan muslim pada akhirnya mulai menerima beberapa ideologi barat, meliputi sekulerisme dan nasionalisme yang terjadi pada saat kaum muslim juga sedang mengalami kolonisasi.

 

REFERENSI

[1]Kausar, Zeenath. (2007). Colonization to Globalization. Selangor: Thinker’s Library Sdn. Bhd.

[2] Short, John. (2001). Global Dimension. London: Reaktion Books Ltd.

 

Sumber gambar : Infofemina.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Website Built with WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: